Keris naga runting/ceritapesugihannyata.com

SAAT ini banyak sekali beredar mitos yang menyebut jika keris naga runting harus dipelihara dengan ritual khusus, yakni dengan memberinya makan emas. Konon, dalam moment tertentu keris tersebut harus disuguhi emas dan lambat laun emas tersebut akan habis.

Namun tidak semua orang mengetahui asal mula keris yang dipercaya oleh sebagian orang memiliki “tuah” tersendiri. Memang harus diakui jika keris naga runting ini sangatlah terkenal hingga seluruh pelosok nusantara.

Meskipun demikian, kesaktian dan asal usulnya yang penuh misteri membuat cerita tersebut terasa akrab terdengar di telinga kita. Sebilah pusaka yang konon dulu menjadi senjata pamungkas Prabu Siliwangi ini secara kasat mata memang terlihat menawan bagi siapa saja yang melihatnya.

Dalam ulasan di bawah ini sedikit banyak akan kita singgung mengenai asal usul dan sejarah sekaligus khasiat atau manfaat dari jenis benda bertuah yang satu ini.

Keris ini juga akrab disebut dengan Naga Runting Makan Emas atau dalam bahasa jawanya “Ngemut Emas” diberikan karena pada pusaka ini terdapat setitik emas melekat pada lidah atau mulut naga yang menjadi bentuk utama dari pusaka tersebut.

Meski tidak ada sumber otentik tentang siapa pembuat keris pusaka yang kala itu menjadi pusaka piandel Prabu Siliwangi, namun secara turun temurun masyarakat Jawa meyakini jika pembuat keris sakti tersebut tak lain merupakan empu kepercayaan Kerajaan Pajajaran, yakni Empu Welang dan Empu Anjani.

Menurut cerita yang beredar, bahan yang digunakan sebagai pusaka tersebut adalah paku emas. Beberapa orang juga meyakini paku emas yang dimaksud merupakan hasil dari persemedian Prabu Siliwangi di kaki bukit Gunung Salak.

Sebagai Raja penuh kewibawaan Prabu Siliwangi berkeinginan memiliki sebilah pusaka tak tertandingi dari segi kesaktian dan keartistikannya. Oleh karena itu ia memanggil Empu Welang untuk membuatkan keris yang dimaksud.

Singkatnya, setelah mendengar keinginan Sang Raja, Empu Welang memberikan saran agar Sang Prabu “menimbali” atau memanggil Empu Anjani guna membantu pembuatan keris pusaka yang dimaksud. Hal ini dilakukan Empu Welang dengan alasan bahwa Empu Anjani memiliki keahlian luar biasa dalam membuat bentuk keris dengan sempurna.

Semenjak perintah Sang Prabu diberikan kedua Empu tersebut mengawali pembuatan pusaka dengan bersemedi dan puasa selama 40 hari 40 malam sebagai ritual sakral untuk membuat pusaka tak tertandingi.

Setelah melewati beberapa proses paku emas telah berubah menjadi sepucuk keris luk 13 yang kemudian disempurnakan oleh Empu Anjani dengan memberikan tatahan berwujud kepala naga di pangkalnya serta butiran emas mengkilat di ujung lidah (mulut) sang naga.

Setelah keris tersebut jadi kemudian diberi nama Keris Naga Runting Makan Emas. Warangka dari bahan kayu cendana membuat keistimewaan pusaka tersebut tak tertandingi pada masanya.

Kedua empu tersebut telah berhasil menyelesaikan tugas dengan baik dan kemudian menyerahkannya pada Sang Prabu Siliwangi pemilik tahta Kerajaan Pajajaran. Luar biasa senangnya Sang Prabu melihat pusaka yang dipesannya tersebut sangat sempurna. Karena keberhasilan itulah kemudian Empu Anjani dan Empu Welang diberi tanah tegalan di wilayah kerajaan sebagai hadiah.

Manfaat

Manfaat keris naga runting andalan Prabu Siliwangi memang memiliki banyak khasiat dan tak terbantahkan. Beberapa fungsi dari pusaka tersebut di antaranya adalah:

1. Sebagai benteng diri dari kejahatan.
2. Sebagai sarana kewibawaan.
3. Sebagai kekebalan lantaran tuah atau khodam di dalamnya.
4. Sebagai pengayom dan disegani rakyat.

Dalam perkembangannya, karena saking tenar dan terkenalnya keris naga runting, pada periode berikutnya bahkan sampai periode kerajaan Islam di Indonesia banyak sekali para empu yang membuat keris serupa yang berbentuk layaknya naga ber-luk 13.

Beberapa empu dan pandai besi juga melakukan inovasi dengan beragam bahan sehingga melahirkan jenis Keris Naga Runting Ngemut Inten (Intan) dan Sabuk Inten. Hingga saat ini masyarakat pemegang pusaka jenis Naga Runting merasa beruntung karena mendapatkan kepercayaan menjaga sekaligus merawat pusaka buatan para Empu pada masa lalu. (Sumber : ceritapesugihannyata.com)